Followers

Silahkan masuk khan email anda

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner

MELIHAT MASA DEPAN DENGAN KECEPATAN CAHAYA

Cahaya mempunyai panjang gelombang antara 3800 angstrom sampai 7500 angstrom; dimana 1 angstrom = 10-8 cm.



pernahkah para ilmuwan melihat cahaya atau elektron atau Gelombang? Tidak pernah! Ia bahkan tidak akan pernah tahu apa persisnya semua itu.?

Sebetulnya istilah-istilah atom, proton, dan sebagainya, semua hanyalah “model”. Artinya nama-nama tersebut dikaitkan dengan suatu gejala tertentu, sedemikian rupa sehingga dengan model itu para ilmuwan akan lebih mudah bekerja.lebih jelasnya disini

Banyak para ilmuwan merasa azas ketidakpastian Heisenberg adalah sifat hakiki alam semesta. Mereka yakin, detail paling halus dalam kosmos sering diliputi kekaburan. Ia tak kan pernah dapat diterangkan atau diatasi oleh ilmu pengetahuan. Ilmu pengetahuan tak kan sanggup mengenal hakekat segala seseuatu

lalu apakah itu tentang kecepatan cahaya ?

Adalah kecepatan terbesar yang diyakini bisa dicapai oleh sebuah benda di alam semesta ini, berapa kecepatan terbesar yg bisa di capai itu? Kurang lebih 300.000 km/detik,

bayangkan… mobil yang kita kendarai di jalanan itu kurang lebih 140 km/jam, itu aja kita merasakan sudah melaju dengan sangat cepat , apalagi kalo naik sepeda motor...rasanya ngeri banget dengan kecepatan seperti itu....?

apalagi bila kita mengendarai sebuah benda yang kecepatannya 300.000 km/detik...bisa anda bayangkan ?

berarti itu adalah hal yang mustahil....!

lalu pertanyaannya adakah seorang manusia yg pernah mengendarai kecepatan itu ?

tentang Keajaiban Isra dan Miraj

Allah Swt berfirman di dalam Alquran Surah Al-Israa’ ayat 1: “Maha suci Allah, yang telah memperjalankan hambaNya pada suatu malam dari Masjidil Haram ke Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda–tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Melihat.”

Dari ayat tersebut tampak jelas bahwa perjalanan luar biasa itu bukan kehendak dari Rasulullah Saw sendiri, tapi merupakan kehendak Allah Swt. Untuk keperluan itu Allah mengutus malaikat Jibril as (makhluk berdimensi 9) beserta malaikat lainnya sebagai pemandu perjalanan suci tersebut. Dipilihnya malaikat sebagai pengiring perjalanan Rasulullah Saw dimaksudkan untuk mempermudah perjalanan melintasi ruang waktu.

Selain Jibril as dan kawan-kawan, dihadirkan juga kendaraan khusus bernama Buraq, makhluk berbadan cahaya dari alam malakut. Nama Buraq berasal dari kata barqun yang berarti kilat. Perjalanan dari kota Makkah ke Palestina berkendaraan Buraq tersebut ditempuh dengan kecepatan cahaya, sekitar 300.000 kilo meter per detik.

Pertanyaan mendasar adalah bagaimanakah perjalanan dengan kecepatan cahaya itu dilakukan oleh badan Rasulullah Saw yang terbuat dari materi padat? Untuk malaikat dan Buraq tidak ada masalah karena badan mereka terbuat dari cahaya juga. Seandainya badan bermateri padat seperti tubuh kita dipaksakan bergerak dengan kecepatan cahaya, bisa diduga apa yang akan terjadi. Badan kita mungkin akan terserai berai karena ikatan antar molekul dan atom bisa terlepas.

Jawaban yang paling mungkin untuk pertanyaan itu adalah tubuh Rasulullah Saw diubah susunan materinya menjadi cahaya. Bagaimanakah hal itu mungkin terjadi ? Teori yang memungkinkan adalah teori Annihilasi. Teori ini mengatakan bahwa setiap materi (zat) memiliki anti materinya. Dan jika materi direaksikan dengan anti materinya, maka kedua partikel tersebut bisa lenyap berubah menjadi seberkas cahaya atau sinar gamma.

Hal ini telah dibuktikan di laboratorium nuklir bahwa jika partikel proton direaksikan dengan antiproton, atau elektron dengan positron (anti elektron), maka kedua pasangan tersebut akan lenyap dan memunculkan dua buah sinar gamma, dengan energi masing-masing 0,511 MeV (Multiexperiment Viewer) untuk pasangan partikel elektron, dan 938 MeV untuk pasangan partikel proton.

Sebaliknya apabila ada dua buah berkas sinar gamma dengan energi sebesar tersebut di atas dilewatkan melalui medan inti atom, maka tiba-tiba sinar tersebut lenyap berubah menjadi 2 buah pasangan partikel tersebut di atas. Hal ini menunjukkan bahwa materi bisa dirubah menjadi cahaya dengan cara tertentu yang disebut annihilasi dan sebaliknya.

Nah, kalau dihitung jarak Mekkah – Palestina sekitar 1500 km ditempuh dengan kecepatan cahaya, maka hanya dibutuhkan waktu sekitar 0,005 detik dalam ukuran waktu kita di bumi.

Sesampainya di Palestina tubuh Rasulullah Saw dikembalikan menjadi materi. Peristiwa ini mungkin lebih dikenal seperti teleportasi dalam teori fisika kwantum. Dari Palestina dilanjutkan dengan perjalanan antar dimensi ke Sidratul Muntaha, yakni dari langit dunia (langit pertama) ke langit kedua, ketiga sampai dengan langit ketujuh dan berakhir di Sidratul Muntaha.

Yang perlu dipahami adalah perjalanan antar dimensi bukanlah perjalanan berjarak jauh atau pengembaraan angkasa luar, melainkan perjalanan menembus batas dimensi.
lebih jelasnya disini

ada lagi tentang kisah nabi sulaiman ? yang menurut riwayatnya seorang ahli al kitab yang diperintahkan oleh nabi sulaiman mampu memindahkan istana ratu bilqis dalam satu kedipan mata dari jarak yg begitu jauhnya ?

ya itulah mungkin mukzijat yang diberikan allah swt kepada seorang nabi dan rosul-NYA.

“Dia Allah, yang mengetahui yang ghaib. Dia tidak akan memperlihatkan kepada seorang pun hal yang ghaib itu. Kecuali pada utusan yang diridhai-Nya…” (QS. 72: 26-27)

lalu bila kita hanya manusia biasa mampukah kita mengendarai kecepatan cahaya itu ? bila kita menggunakan badan atau jasad kita, itu belum mungkin dengan pengetahuan yang ada saat ini !

lalu dengan apa kita bisa mengendarai kecepatan cahaya itu ? dengan jiwa yang disinari dengan cahaya ilahi kadang bisa melalui firasat dan mimpi !

bila memang kecepatan cahaya itu 300.000 km/detik mampu menembus dimensi ruang dan waktu berarti dengan kecepatan itu pula kita bisa melihat masa depan ...!

lalu mengapa melalui mimpi

Analisis mimpi yang digunakan oleh Freud dari pemahamannya bahwa mimpi merupakan pesan alam bawah sadar yang abstrak terhadap alam sadar. Pesan-pesan ini berisi keinginan, ketakutan dan berbagai macam aktifitas emosi lain, hingga aktifitas emosi yang sama sekali tidak disadari.

Aristoteles tidak memandang
mimpi sebagai suatu produk jiwa malainkan ilham yang berasal dari dewa (devine orgin). Oleh karena itu manusia jaman purba membedakan mimpi sebagai berikut; Pertama, mimpi yang nyata dan berharga , diturunkan pada si pemimpi sebagai peringatan atau untuk meramalkan kejadian-kejadian dimasa depan. Kedua, mimpi yang tak berharga, kosong dan menipu,

Sejak zaman Babilonia. Aflatun, Aristu, Cicero, Kitab Injil, Shakespeare, Goethe dan Napoleon percaya bahwa ada mimpi-mimpi tertentu yang meramalkan sesuatu di kehidupan mendatang. Tidak ada apa pun yang muncul dalam mimpi secara kebetulan, tiap gambaran adalah lambang yang dihargai yang merujuk kepada kehidupan dan fikiran yang paling dalam.lebih jelasnya disini

“Allah memegang jiwa (orang) ketika matinya dan (memegang) jiwa (orang) yang belum mati di waktu tidurnya; Maka Dia tahanlah jiwa (orang) yang telah Dia tetapkan kematiannya dan Dia melepaskan jiwa yang lain sampai waktu yang ditentukan. Sesungguhnya pada yang demikian itu terdapat tanda-tanda kekuasaan Allah bagi kaum yang berpikir,”

Secara parapsikologis, seperti dijelaskan Al Quran, orang tidur dan orang mati adalah dua fenomena yang sama. Yaitu dimana ruh terpisah dari jasad. Bedanya, pada orang tidur, ruh dengan kekuasaan Allah bisa kembali kepada jasad saat orang itu terjaga. Sedangkan pada orang mati, tidak.

Ayat itu merupakan penjelasan, mengapa setiap orang yang bermimpi sadar dan ingat bahwa ia telah bermimpi. Ia bisa mengingat mimpinya, padahal saat bermimpi ia sedang tidur.

dari penjelasan diatas kadang pada saat kita tertidur ...jiwa kita disinari oleh cahaya ilahi dan mengendarai kecepatan cahaya menembus dimensi ruang dan waktu sehingga kita diberikan suatu penglihatan tentang masa depan ...tentang sesuatu yang baik ataupun buruk yang akan menimpa kita...! tapi hal ini hanya jika Allah swt menghendaki

jiwa
itu laksana Cermin, sedangkan Petunjuk Ilahi bagaikan Cahaya ( Nur ).
Kalau Jiwa manusia itu benar-benar Bersih, pasti Cahaya Ilahi akan Tertangkap Jiwa ".{ Al Ghazali }

Hakikat iman (nur iman) adalah Cahaya Allah yang memancar di hati orang yang dikehendaki Allah bersih dari segala sesuatu yang tidak disukai-Nya.

QS. Al Baqarah (2) : 257
Allah Pelindung orang-orang yang beriman; Dia mengeluarkan mereka dari kegelapan kepada cahaya

QS. Az Zumar (39) : 22
orang-orang yang dibukakan Allah hatinya (untuk) berserah diri lalu ia mendapat cahaya dari Tuhannya.

QS. At Taghabuun (64) : 11
Dan barang siapa yang beriman kepada Allah, niscaya Dia akan memberi petunjuk kepada hatinya.lebih-jelasnya

cahaya Ilahi menerangi hati dan roh . cahaya Ilahi membuka bidang hakikat-hakikat. Amal dan ilmu tidak mampu menyingkap rahasia hakikat-hakikat.

Jika cahaya matahari dapat menghalau kegelapan yang menutupi benda-benda alam yang nyata, maka cahaya Ilahi pula dapat menghalau kegelapan yang menutup hakikat-hakikat yang ghaib.

Mata hati melihat banyaknya hakikat karena banyaknya cermin hakikat yang membalikkan cahaya Ilahi, sedangkan cahaya Ilahi datangnya dari cahaya yang satu yang bersumberkan Zat Yang Maha Esa.

cahaya Ilahi adalah cahaya yang menerangi hati dan mengeluarkannya dari kegelapan serta membawanya menyaksikan sesuatu dalam keadaannya yang asli. Apabila cahaya Ilahi sudah membuka tutupan dan cahaya terang telah bersinar maka mata hati dapat memandang kebenaran dan keaslian yang selama ini disembunyikan oleh alam nyata. Bertambah terang cahaya Ilahi yang diterima oleh hati bertambah jelas kebenaran yang dapat dilihatnya. lebih jelasnya disini

Jiwa diciptakan sempurna tanpa cacat. Tidak ada yang terlahir sakit jiwa. Nggak ada bayi edan. Jiwa adalah putih bersih ketika dilahirkan, lingkungan dan pengalamanlah yang membuatnya bisa tetap putih atau kotor.

Yang seperti apakah Jiwa itu? Jiwa adalah badan halus manusia, yang bisa bepergian – keluar dari
Jasad wadag, ketika manusia sedang bermimpi, atau ketika ber ’OBE’ ria (Out of Body Experience) atau PLB – Perjalanan Luar Badan. Jiwa, merupakan tubuh halus manusia.

Indera Jiwa sering disebut pula sebagai Indera bathin. Jiwa juga memiliki indra penglihatan dan pendengaran

dengan jiwa yang disinari cahaya ilahi kita bisa mengendarai kecepatan cahaya itu menembus dimensi ruang dan waktu...dan diberikan pertanda oleh-NYA tentang sesuatu yang buruk maupun yang baik yang akan menimpa kita dimasa depan...!

Apakah anda pernah mimpi-basah-?

test123

ini-bukan-sekedar-tentang-uang

postingan-ulang-yang-udah-rapi

stop-dreaming-start-action-dengan

darimana-kah-asalnya-api

stop-dreaming-start-action

arti-sebuah-kesetiaan-dalam-menjalani-sebuah-hubungan

menghadapi-penyakit-yang-menghalangi-langkah-anda

tehnik-menghadapi-kritik-orang-lain

apakah-anda-sudah-menjadi-seseorang

mulailah-darimana-anda-berpijak

mindset-and-system

lakukan-dan-lakukan-saja

hidup-adalah-tentang-belajar

melihat-masa-depan-dengan-kecepatan-cahaya

tahukah-andabagaimana-rasanya-ketika-roh-dicabut

tentang-flu-babi

3-unsur-dalam-sebuah-cinta

8-daerah-didalam-alam-jiwa-manusia

penderitaan-itu-bukan-akhir-dari-segalanya

cara-mengatasi-hati-yang-sedang-gelisah



rahasia-kesaktian-orang-orang-tempo-dulu

seorang-profesor-dari-sebuah

yaa-permennya-lupa-dimakan

begitu-banyak-peristiwa-yang-terjadi

jangan-pernah-berkata-selamat-tinggal

pesan-orang-tua-renta

hanya-satu-kata

penasaran

kisah-nyata-pacaran-dgn-hantu

pesan-terakhir-sebelum-bunuh-diri




41 comments:

Seti@wan Dirgant@Ra said...

Nice post,...

btw,... blog kamu banyak buanget... yang primer yang mana sih.... aku follow aja semuanya..

iwan setiawan said...

bicara ttg cahaya...yang paling bepengaruh terhadap kehidupan ini adalah CAHAYA HATI..hehehe, ok salam kenal ya

suwung said...

kalo diriku kok jawabnya dengan keimanan kita ya?

baitul alim said...

info menarik sekali tentang kecepatan cahaya dan isro' mi'roj nya. Kunjung balik ya

angga chen said...

mas setiawan...iya benar...aku juga bingung sendiri ...he..he...! thanks ya

angga chen said...

betul tuh mas iwan..semoga hati kita slalu bercahaya...thanks ya...

angga chen said...

itu bisa juga bos suwung...thanks ya !

angga chen said...

thanks ya baitul alim...!

reni said...

Wah, bahan-nya lengkap banget...
Nice post !

AeArc' said...

haha.. :D

Erwine Reidha said...

nambah ilmu lagi nih.....kalo ga ada cahaya, bakalan gelap gulita nih bumi..hoho

♥ Neng Aia ♥ said...

ooww kirain ngebahas fisika!

heoheohoe

suzhu said...

ini dia ny pelajaran yang paling aq sering tinggalin soalnya rada ga ngerti sampe baca aja masih garuk-garuk kepala hehehehe

suzhu said...

weleh...weleh..aq sampe ngiler bacanya..dapat dari mana aja cih...btw baru tau juga klo di Al-Quran ada teori begini. whoa...buka Al-Quran lagi nih untuk memperdalan ilmu

Ariyanti said...

Jadi inget film Back to the Future.. Nonton lagi ah :)
Nice post!

Susy Ella said...

Allah SWT memang Maha Segalanya......

kadang2 ada hal yg susah untuk dianalisis pake logika..tapi disinilah fungsi keimanan kita terhadapNYA

بوويل said...

subhanalloh...artikel yang menarik....aku follow kamu yak, biar nggak ketinggalan artikelnya...

buwel said...

subhanalloh...siip artikelnya...aku follow ya...

بوويل said...

waaah kok nggak bisa muncul ya komentnya...ini yang ke 3 lho...

angga chen said...

thanks ya mbak reni...tapi masak sih bahannya lengkap...kayaknya kurang garam deh sedikit...he..he...just kidding

angga chen said...

aearc...ya..dia cuma ketawa doang...jangan jangan nggak bisa baca...he..he..just kidding

angga chen said...

tuh khan mas erwin ternyata pintar juga loh...he..he..just kidding..! thanks ya

angga chen said...

gak kok neng Aea...ini lagi ngebahas masalah kuliner...he..he...just kidding ! thanks ya

angga chen said...

masak sih suzhu..kok garuk garuk kepala..nggak ngerti atau lagi ketombean kali ya....he..he...thanks ya !

angga chen said...

ariyanti..film apaan tuh...film dokumentar ya...he..he....just kidding....thanks ya

angga chen said...

wah gue suka deh sama pendapatnya susi ella...pintar dan kritis..tis..tis...he..he...! thanks ya

angga chen said...

ok buwel..sama sama deh...thanks ya...!

angga chen said...

buwel kalo mau muncul..coba dong digosok gosok...ntar pasti muncul deh....he..he...just kidding ! thanks ya

adicahblora said...

salam kenal,

Henny Y.Caprestya said...

artikelnya bagus..
maaf telat mampir ke sini

wiyono said...

Bubur eee.e. jujur adalah sifat terpuji yang dapat mencerahkan pikiran. Jujur sendiri berarti mendeskripsikan objek sesuai dengan apa adanya, jujur bisa dalam bentuk perkataan, perbuatan, keyakinan dan sederet sepak terjang lainnya. Signifikasninya tips kita dalam membahas masalah ini adalah, sesuai dengan slogan TIPS KITA yaitu menyelesaikan masalah sendiri secara mandiri..ayo tukeran link

Ani said...

Bagus banget ulasannya, menambah pengetahuanku nih. Thanks ya for sharing.

angga chen said...

salam kenal juga adicablora.....thanks ya

angga chen said...

gak apa apa lagi henny....yg penting khan mampir...he..eh...! thanks ya

angga chen said...

ok wiyono...thanks atas nasehatnya....boleh tukeran link....!

angga chen said...

ok mbak ani...thanks ya

dwina said...

Assalamaualaikum..
Alhamdulillah
kunjungan pertamaku di suguhi pencerahan tentang betapa cahaya ilahi melebihi segalanya
terima kasih atas penjelasannya
semoga bermanfaat untuk diriku dan teman2 semua. Amin
salam ukhuwah selalu
Wassalam

Ardy Pratama said...

Subhanallah.. Maha Besar Allah yg tlah mmrbrikan banyak ilmu dlam khdupan ini. Artikel pnjan, tpi sangat2 brmnfaat

angga chen said...

thanks ya ardy pratama..!

angga chen said...

amin...semua bermanfaat buat dwina juga...thanks ya

angga chen said...

ok thanks ya ma ardy

Post a Comment

komentar

fan's of arh global radio 88.4 fm